Ini Menurut Alumni Untirta: Sebut Keputusan Gubernur Terkait Upah Sudah Tepat

Redaksi
IMG 20211208 WA0024
0 0
Read Time:3 Minute, 7 Second

Cyberinvestigasi.com, 08 Desember 2021, Serang – Keputusan Gubernur Banten Wahidin Halim, yang mana telah menetapkan kenaikan Upah Minimum Provinsi Banten (UMP) Tahun 2022 sebesar 1,63 %, dan penetapan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) sudah proporsional dengan mengacu pada Peraturan Perundang-undangan yang berlaku.

Demikian diungkapkan Asep Abdullah Busro Ketua Umum Ikatan Keluarga Alumni Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (IKA Untirta), melalu press release yang diterima media, Rabu (8/12/2021).

Dijelaskan Asep Abdullah Busro, aturan dalam bidang pengupahan yang diterapkan Gubernur Banten itu, sudah sesuai dengan formulasi rumus perhitungan yang diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan, sebagai Peraturan pelaksana dari UU No.11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja yang berdasarkan Putusan Mahkamah Konstitusi tanggal 25 November 2021 dinyatakan masih berlaku.

“Perhitungan UMK berdasarkan formulasi perhitungan dalam PP 36 Tahun 2021 dihitung berdasarkan data dari hasil survey yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Banten meliputi data survei teehadap nilai Pertumbuhan Ekonomi, Inflasi, Batas atas dan bawah Angka Rata-rata konsumsi perkapita dan rata-rata jumlah Anggota Rumah Tangga (ART) serta variabel lainnya secara komprehensif yang selanjutnya dimasukan dalam rumus perhitungan upah menjadi nilai UMP dan UMK, sehingga nilai UMP dan UMK yang ditetapkan memiliki landasan argumentasi yang kuat, rasional dan dapat dipertanggungjawabkan baik secara faktual, ilmiah maupun yuridis,” urai Asep Abdullah Busro.

Oleh karenanya, lanjut Asep Abdullah Busro, sikap Gubernur Banten yang telah menetapkan nilai UMP dan UMK Provinsi Banten Tahun 2022, dengan menerapkan perhitungan upah berdasarkan PP 36 Tahun 2021, tentang Pengupahan adalah sikap yang tegas, berani dan tepat secara hukum serta membuktikan kualitas leadership, konsistensi sikap dan ketaatan hukum.

“Gubernur Banten selaku Kepala Daerah dalam melaksanakan peraturan hukum yang berlaku meskipun keputusan tersebut diambil dalam situasi yang dilematis, sulit dan berada dalam tekanan gempuran badai aksi unjuk rasa dari Serikat Buruh atau Pekerja, harus di apresiasi oleh pemerintah pusat dan masyarakat serta menjadi contoh teladan bagi para kepala daerah se-indonesia agar bagaimana seharusnya seorang kepala daerah bersikap karena negara indonesia merupakan negara hukum,” katanya.

Seluruh warga negara, termasuk Gubernur Banten, para pekerja dan pengusaha harus mentaati, mematuhi dan melaksanakan seluruh peraturan Perundang-undangan yang berlaku termasuk melaksanakan penetapan UMP dan UMK Provinsi Banten Tahun 2022 berdasarkan PP 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan.

“Pada sisi lain, IKA Untirta bersimpati dan mengapresiasi perjuangan dari para teman-teman serikat buruh atau pekerja, yang telah melakukan ikhtiar optimal melalui aksi unjuk rasa, pengerahan massa, maupun aksi mogok daerah, dalam rangka upaya menaikan kesejahteraan para pekerja di Banten tentu harus diberi atensi, apresiasi serta dukungan dari berbagai pihak termasuk solusi efektif dan akomodatif,” tuturnya.

Sehingga, kata Asep Abdullah Busro, dalam rangka memberikan dukungan terhadap teman-teman serikat buruh/pekerja dalam upaya merevisi SK Gubenur Banten, tentang Penetapan UMK Provinsi Banten 2022, IKA Untirta sendiri menyarankan agar buruh menempuh langkah-langkah konstitusional.

Pertama Serikat Buruh/Pekerja malakukan langkah hukum dalam bentuk pengajuan Gugatan Hukum terhadap SK Gubernur Banten tentang Penetapan UMK Tahun 2022 ke PTUN Serang. Kedua Mengajukan Judicial Review PP 36/2021 ke Mahkamah Agung. Dan ketiga mengajukan Executive Review kepada Pemerintah Pusat agar melakukan peninjauan kembali dan revisi formulasi perhitungan upah dalam PP 36/2021 yang dapat mengakomodasi ekspektasi dari para Buruh/pekerja.

IKA Untirta berharap agar hubungan industrial antara para pekerja/buruh dengan Pengusaha dapat berjalan dengan baik dan harmonis sehingga perusahaan dapat semakin berkembang dan bertambah yang akan berimplikasi pada terbukanya lapangan kerja, berkurangnya pengangguran serta semakin banyaknya tenaga kerja di Banten yang dapat terserap direkrut menjadi karyawan sehingga akan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat banten.

“Semoga Allah Swt senantiasa melimpahkan rahmat dan hidayah kepada kita semua agar dapat selalu diberikan hikmah, kearifan, kebijaksanaan serta solusi efektif dan akomodatif sebagai jalan keluar yang terbaik dalam menyelesaikan berbagai permasalahan yang dihadapi oleh masyarakat Banten. Aamiin,” pungkasnya.

*Puskominfo Indonesia*
Cyber-Red

M.s

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

WH Gubernur Banten Katakan: Saat Dilantik Jadi Ketua Karang Taruna Banten Andika Pemimpin Masa Depan

Cyberinvestigasi.com, 08 Desember 2021, SERANG – Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy resmi dilantik sebagai Ketua Karang Taruna Banten 2020-2025 langsung oleh Gubernur Banten Wahidin Halim di Pendopo Gubernur, KP3B, Kota Serang, Rabu (8/12). Dalam sambutannya, gubernur yang kerap disapa WH ini menyebut Andika sebagai pemimpin masa depan. “Saya bisa pastikan […]
IMG 20211208 WA0032

Subscribe US Now