Kesal KPM Selalu Terima Bahan Pangan Tak Berkualitas, Empat Lembaga Laporkan TIMKOR Program BPNT Kabupaten Pandeglang dan Supplier Ke KEJATI

centerweb
0 0
Read Time:2 Minute, 46 Second

Pandeglang,Banten 18 Mei 2020 Cyberinvestigasi.com – Empat lembaga atau organisasi telah melaporkan Tim Kordinator (TIMKOR) Program Bantuan Sosial Pangan (BSP) Kabupaten Pandeglang ke Kantor Kejaksaan Tinggi (KEJATI) Provinsi Banten, pada Hari Senin (18/5/2020) karena diduga telah melanggar Pedoman Umum 6T dan diduga melakukan KKN (Korupsi Kolusi dan Nepotisme).

Empat lembaga itu di antaranya adalah Gerakan Nasional Pemberantas Korupsi (GNPK), Badak Banten, Tandu Neraca Keadilan Pandu Seruan Rakyat (TANK PANSER) Banten, dan Jurnalis Nasional Indonesia (JNI).

IMG 20200518 WA0336

Menurut Andang Suherman, selaku Ketua JNI mengungkapkan, bahwa selama ini Pihaknya telah melakukan pemberitaan terhadap dugaan pelanggaran penyaluran Program BSP untuk bahan evaluasi Para TIMKOR Program tersebut, namun lagi-lagi dugaan pelanggaran itu kembali terjadi, seperti tak pernah dievaluasi, maka untuk itu kini pihaknya melaporkan hal tersebut kepada KEJATI Banten selaku Penegak Hukum.

“Selama ini Kami telah melakukan pemberitaan terhadap dugaan pelanggaran penyaluran Program BSP sebagai bahan evaluasi Para TIMKOR Program tersebut, namun lagi-lagi dugaan pelanggaran itu kembali terjadi, seperti Komoditi yang tidak sesuai dengan pedoman 6T, bahkan telur yang diduga jenis infertil warna putih (Hatching Egg) yang tidak boleh dikonsumsi, justru disalurkan kepada KPM seperti tak pernah dievaluasi dan terkesan adanya kongkalikong.

Oleh sebab itu, kali ini Kami melaporkannya kepada Penegak Hukum yakni ke Kejati banten”,
Tegasnya dalam sebuah Video  yang beredar bersama pimpinan tiga lembaga lain.

Sementara itu, menurut “Aki Samsuni, atau yang lebih dikenal dengan panggilan panglima banten selaku Pimpinan DPD Badak Banten Kabupaten Pandeglang, menjelaskan, bahwa pihaknya telah menyerahkan beberapa barang bukti ke KEJATI seperti surat pernyataan KPM, surat pernyataan agen, dan beberapa komoditi bahan pangan yang diduga berkualitas buruk serta tidak layak dikonsumsi.

“Kami telah menyerahkan beberapa barang bukti ke Kejati, dan Kami meminta kepada Kejati Banten agar segera melakukan penyelidikan terhadap seluruh TIMKOR Program BSP atau Program Sembako, dari tingkat Desa sampai tingkat Kabupaten.” Terangnya.

Menurut “Aki Samsuni, beberapa dugaan pelanggaran yang di sampaikan kepada Kejati Banten diantaranya, Komoditas bahan pangan Program Sembako tak berkualitas dan tidak sesuai dengan standarisasi pangan, adanya dugaan Mark-up harga komoditi yang menimbulkan kerugian keluarga penerima manfaat dan uang negara, adanya keterlibatan pendamping (TKSK) di seluruh kecamatan yang diduga sebagai penyedia (Sub Supplier), adanya dugaan penggelapan saldo KPM, adanya dugaan Intervensi yang dilakukan oleh TKSK se kabupaten sehingga agen tidak bisa melakukan Purchase Order (PO) sendiri kepada supplier dan di monopoli oleh tksk yang bekerjasama dengan oknumn lainnya, adanya dugaan intimidasi yang dilakukan oleh supplier melalui pendamping (TKSK) terhadap Agen, serta adanya dugaan Kadinsos Pandeglang keberpihakan kepada supplier untuk kepentingannya pribadi atau kelompoknya, tanpa memikirkan Komoditi Bahan Pangan yang di terima Keluarga Penerima Manfaat (KPM).

Aki Samsuni, juga menambahkan bahwa telah mendapatkan aduan adanya dugaan terkait Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) atau ATM yang keluarga penerima manfaatnya fiktif, artinya banyak KPM yang terdaftar sebagai penerima manfaat, tapi tidak menerima bahan pangan.

Maka dari itu, Kami berharap kepada Kejati Banten untuk melakukan penyelidikan tambahan mengenai KKS atau ATM yang terindikasi tidak ada Penerima manfaatnya atau KPM palsu.

Di tempat terpisah, Pimpinan Redaksi Cyberinvestigasi menanggapi pelaporan tersebut dengan sangat baik dan mendukung upaya upaya yang di lakukan 4 lembaga di atas termasuk lembaga kmi yang tergabung dalam JNI, dan menghimbau pada masarakat agar bersama sama mengawal program sembako, karena ini di duga menjadi ladang manipuasi oknum suplayer, TKSK dan agen untuk kepentingan diri sendiri dengan pola kerjasama saling menguntungkan di atas derita rakyat, sungguh miris tandasnya”.

Encep bachtiar

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

Kapolsek Cadasari Fokuskan Pengamanan Arus Mudik, Demi Kondusifitas Di Jalur Lintas

Pandeglang, Banten 18 Mei 2020 Cyberinvestigasi.com – Kapolsek Cadasari akan lebih fokus terhadap kegiatan arus mudik, sehingga akan lebih maksimal dalam mengantisipasi nya penyekatan kendaraan, baik itu berupa roda 4 maupun roda dua. Dalam hal ini, Kapolsek mengatakan, “Bahwa disamping melakukan pengawasan kegiatan pemberian bantuan, baik dari pusat maupun provinsi […]
IMG 20200518 WA0345

Subscribe US Now