Muslub Pejuang Siliwangi Indonesia (PS) Kabupaten Bekasi Menuai Polemik

Redaksi
IMG 20210415 WA0023
0 0
Read Time:3 Minute, 26 Second

cyberinvestigasi.com, 15 April 2021, Bekasi – Akhir akhir ini pemberitaan tentang Organisasi tertua di Jawa Barat seperti halnya Pejuang Siliwangi Indonesia (PS) yang didirikan Ama Rd. Puradiredja, Pada Tahun 1922 terus menghangat seiring terjadinya kekisruhan pada saat Muslub DCP PS Kabupaten Bekasi Pada Tanggal 11 April 2021 yang lalu,

(15/4/2021)

Sebagaimana diberitakan dibeberapa media online, Advent yang terpilih menjadi Ketua DPC PS, atas berdasarkan Muslub ditolak oleh sebagian besar Anggota PS di Kabupaten Bekasi.

Seperti keterangan Asep Komarudin, terhadap awak media menjelaskan bahwa proses Muslub tanggal 11 April 2021 lalu cacat hukum.

“Pertama, bahwa Surat Perintah Nomor 007/STG/DPD-PS/JBR/III/2021 Tanggal 22 Maret 2021 yang berisi menunjuk Sodara Letkol (Purn) INF Endang YB, dengan jabatannya wakil ketua 2 DPD Jawa Barat untuk melakukan Konsolidasi Organisasi, serta mempersiapkan dan melaksanakan Muscab DPC PS Kabupaten Bekasi Periode 2022 – 2027.
Artinya pelaksanaan Muslub Tanggal 11 April 2021 jelas tidak memiliki dasar hukum yang benar, Muscab di Kabupaten Bekasi hanya bisa dilaksanakan di tahun 2022 bukan ditahun ini, karena menurut AD/ART PS yang baru di bawah kepemimpinan Bapak Letjen TNI (Purn) Yayat Sudrajat, BAB XVI Pasal 33 yang berbunyi Masa jabatan penggantian antar waktu berakhir pada masa jabatan yang digantikannya berakhir, ucapnya.

Jadi Saudara, Letkol TNI (Purn) Endang YB, yang ditunjuk melalui Surat Perintah tesebut di atas tidak bisa melakukan muscab sebelum tahun 2022”,
Maka dengan demikian proses muscab tanggal 11 April 2021 kemaren beserta hasil keputusannya harus dianulir, dan juga perlu diingat bahwa menurut AD/ART BAB VIII Tentang Keanggotaan dan Kader, BAB IX Tentang Kewajiban dan Hak Anggota PS yang berhak mengikuti pencalonan pengurus di seluruh tingkatan Organisasi PS adalah Anggota PS yang memiliki KTA PS yang dikeluarkan oleh Dewan Pimpinan Pusat.

“Nah apakah saudara Advent memiliki KTA Tersebut, silahkan tanya ke yang bersangkutan untuk bisa menunjukkannya,kata Asep.

Selanjutnya Asep, dirinya juga sangat menyayangkan tindakan Ketua DPD PS Jabar dan Karateker yang ditunjuk oleh Ketua DPD PS Jabar, yang seolah olah memaksakan kehendaknya dengan menabrak banyak aturan di Organisasi PS.
Ini organisasi kemasyarakatan bukan Institusi Militer yang bisa seenaknya main cabut dan main tunjuk seseorang untuk menjadi pejabat di structural organisasi.

Oleh karena itu, kami berencana melaporkan Ketua DPD Jabar dan Karateker ke Dewan Pengawas Pusat untuk diperiksa dan dimintai pertanggungjawaban masalah ini, jelas Asep saat diwawancari
oleh awak media,

Disisi lain, hasil pemantauan media yang beredar bahwa SK Kepengurusan hasil Muscab DPC PS Kabupaten Bekasi belum di tandatangani oleh Sekretaris DPD PS Jawa Barat Rahmat Mulyadi. “

Saat di hubungi melaluhi telpon, Sekretaris DPD menyampaikan.

“Saya sebagai Sekretaris DPD Jawa Barat Sampai saat ini saya belum menerima perintah apapun dari ketua DPD PS Jawa Barat, terkait dengan permasalahan di Kabupaten Bekasi”,
Bahkan waktu acara pada tanggal 11 April 2021 yang lalupun saya tidak diberitahu oleh ketua DPD PS Jawa Barat, dan sepengetahuan saya bahwa ketua DPD PS Jabar mengeluarkan SK Nomor 24/ DPD-PS/JBR/IV/II2021 Tanggal 22 Februari 2021 tentang penunjukan Saudara Budiawan selaku PLT Ketua DPC PS Kabupaten Bekasi melanjutkan kepemimpinan Almarhum Kong Jana hingga Tahun 2022 mendatang.”,
terang H. Rahmat selaku sekretaris DPD PS.

Juga Ketika ditanya tentang terjadinya bentrokan antar sesama Anggota di Kabupaten Bekasi, Rahmat Mulyadi yang merupakan tokoh senior di Pejuang Siliwangi Indonesia (PS) menghimbau agar semua pihak bisa menahan diri, permasalahan ini pasti ada jalan keluarnya jika semua pihak mengembalikan kepada AD/ART Organisasi yang menjadi pedoman untuk dijalankannya Organisasi PS, ujarnya.

Ditempat terpisah, Budiawan yang merupakan penerima SK Nomor 24/ DPD-PS/JBR/IV/II2021 Tanggal 22 Februari 2021 sebagai Ketua PLT PS Kabupaten Bekasi menyampaikan bahwa dirinya telah melakukan pelaporan terhadap beberapa orang yang menganiaya dirinya pada saat Muslub di kantor DPC PS Kabupaten Bekasi beberapa hari yang lalu, selain itu dia juga menyampaikan bahwa dirinya sudah melayangkan surat permohonan perlindungan Hukum kepada Ketua Umum PS Bapak Letjen TNI (Purn) Yayat Sudrajat SE, terkait beberapa hal yang menurutnya terjadi kekeliruan yang dilakukan DPD PS Jawa Barat dalam proses pelaksanaan Muslub DPC Kabupaten Bekasi.

“Saya percaya bahwa Ketua Umum Bapak Letjen TNI (Purn) Yayat Sudrajat, akan bersikap tegas terhadap siapapun yang melanggar peraturan Organisasi PS.” pungkas Budiawan.

Cyber-Red
(Supri)
Biro: Bekasi

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
100 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Next Post

Gus Menteri Minta Kades Segera Salurkan BLT, Bantu Ekonomi Warga Desa di Bulan Ramadan

cyberinvestigasi.com, 15 April 2021, Jakarta – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi meminta desa yang telah menerima pencairan dana desa, agar segera menyalurkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) Desa. Menurutnya, percepatan penyaluran BLT Desa penting dilakukan”, Guna untuk membantu memenuhi kebutuhan warga di Bulan Ramadan. “Saya sangat berharap, tolong kepada […]
IMG 20210415 210240

Subscribe US Now