IMG 20220620 WA0049

WH Pindah Nasdem Menurut Salah satu Pengamat: Demokrat Disinyalir Banyak Ditinggal Kader Kader Terbaiknya

0 0
Silahkan Share
Read Time:1 Minute, 36 Second

Cyber investigasi.com, Banten – Hengkangnya Wahidin Halim dari Demokrat ke Nasdem banyak menuai polemik dalam konstelasi politik lokal di Banten. Partai Nasdem merasa mendapat energi ekstra dengan berlabuhnya mantan orang nomor satu di Banten tersebut. Sebaliknya, Partai Demokrat meradang ditinggal salah satu kadernya.

Pengajar politik dari Universitas Islam Syeikh Yusuf, Ibrahim Rantau menilai perpindahan politisi dari satu partai ke partai yang lain masih menjadi fenomena yang wajar di Indonesia. “Partai politik belum terlembagakan dengan baik di republik ini, sehingga ideologi dan platformnya juga belum matang. Maka tidak mengherankan apabila politisi masih trial and error dalam menggunakan kendaraan politik nya,” ujar Ibrahim kepada awak media Senin, 20/6/2020.

Terlebih untuk Partai Demokrat, Ibrahim menilai partai berlambang merci ini terlihat mengalami degradasi dalam konteks pelembagaan politik. “Sekarang banyak keputusan politik penting ditingkat lokal ditarik ke DPP, seperti suksesi DPC dan DPW, hingga rekomendasi calon kepala daerah. Sehingga kader-kader yang tidak memiliki kedekatan dengan Cikeas akan sulit mendapatkan ruang di tingkat lokal,” paparnya.

Masih menurut Ibrahim, eksodus kader ke partai lain sudah cukup lama terjadi di Demokrat. “Dalam satu dekade terakhir Demokrat banyak ditinggal kader kader terbaiknya. Seperti Tuan Guru Bajang (TGB) di NTB , Saan Mustopa di Jawa Barat, Isran Noor di Kaltim, Ilham Arief Sirajudin di Sulsel, keluarga Soekarwo di Jatim, hingga Wahidin Halim di Banten,” di jar Ibrahim.

Oleh karena itu menurut Ibrahim, Partai Demokrat sepertinya harus memperbaiki pola pendekatannya terkait dinamika politik lokal. Hengkangnya figur penting seperti Wahidin Halim di Banten, yang merasa tidak mendapatkan dukungan baik selama menjadi Gubernur Banten maupun dalam proyeksi politiknya kedepan harus menjadi bahan evaluasi di internal Partai Demokrat.

BACA JUGA :  Developing self-control through the wonders of intermittent fasting

Ibrahim juga mengingatkan bahwa dalam pemilu 2019 Demokrat adalah partai yang paling banyak kehilangan suara, baik secara keseluruhan maupun kursi di parlemen. “Positioning dalam konstelasi politik nasional dan banyaknya kesalahan dalam mengelola politik lokal adalah penyebab utama Partai Demokrat terlihat sangat menderita dalam Pemilu 2019 yang lalu,” ujar Ibrahim.

*Puskominfo Indonesia*
Cyber-Red

M.s

Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleepy
Sleepy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%