IMG 20220128 193519

Polda Jabar Gelar Konferensi Pers Terkait Aksi Unjuk Rasa Ormas GMBI yang Berujung Ricuh

0 0
Silahkan Share
Read Time:1 Minute, 48 Second

Cyberinvestigasi.com, BANDUNG – Dari 725 pedemo yang berasal dari organisasi masyarakat (Ormas) GMBI yang telah diamankan Polda Jabar, dimana mereka telah melakukan aksi demo yang berujung perusakan di depan Markas Polda Jabar di Jalan Soekarno-Hatta, Kota Bandung pada Kamis, (27/1/2022).

Massa aksi melakukan demo anarkis dengan merusak fasilitas umum hingga fasilitas Polda Jabar.

“Saat ini kami sudah amankan 725 orang. 301 di antaranya bertato dan 24 orang residivis,” ucap Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol Ibrahim Tompo, di Mapolda Jabar.

Menurut Kabid Humas Polda Jabar yang telah menjelaskan terkait aksi demo tersebut yang dilakukan massa GMBI, Berawa dari merasa tak puas dengan penanganan perkara di Karawang.
Padahal, kata Kabid Humas Polda Jabar, proses penanganan perkara itu sudah dilakukan dan dilimpahkan ke kejaksaan.

Demo kemudian berujung anarkis, massa lantas melakukan sejumlah pelemparan batu ke arah petugas dan merusak fasilitas Mapolda Jabar seperti gerbang hingga taman.

“Kerusakan yang terjadi pada gerbang pintu, kolom baja, 64 kepala pagar patah, tiga pagar patah, lima lampu taman rusak, rambu-rambu tanda dilarang parkir, teralis, penyangga dudukan, hingga taman depan Polda rusak,” Ungkap Kabid Humas Polda Jabar.

Adapun ratusan orang itu digiring masuk ke lapangan halaman Polda Jawa Barat. Mereka diminta duduk ketika polisi lakukan pendataan.
Selain mendata, Polda Jabar juga melakukan tes urine terhadap seluruh anggota GMBI tersebut dan sehingga dari tes sementara, Kabid Humas Polda Jabar mengatakan beberapa anggota ormas tersebut positif narkoba.

“Setelah dilakukan penggeledahan, ditemukan enam senjata tajam, namun kendaraan yang diamankan milik para anggota tersebut belum digeledah,” katanya.

BACA JUGA :  DPC Media Online Kota Cilegon Peringati HUT MOI Ke 3

Selain itu, kata Kabid Humas Polda Jabar, Polda Jabar turut mengamankan 278 kendaraan milik para anggota ormas. Sebanyak 193 di antaranya merupakan kendaraan roda dua dan 85 kendaraan roda empat.

“Sebagian di antaranya telah dilakukan pengecekan terkait dokumen kelengkapan kendaran dan ditemukan 76 kendaraan yang memiliki data yang tidak sesuai,” ujarnya.

Kabid Humas Polda Jabar mengatakan ke-725 orang tersebut saat ini sedang dilakukan pemeriksaan.
Belum ada tersangka dalam aksi demo berujung ricuh tersebut.

“Kita akan melakukan sesuai prosedur yang ada.
Kita akan estafet melakukan klarifikasi siapa yang memenuhi unsur pidana.
Untuk situasi saat ini sudah terkendali dan sudah aman,” tutur Kabid Humas Polda Jabar.

*Puskominfo Indonesia*

Cyber-Red
M.s

Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleepy
Sleepy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%